16 November, 2010

Tabel PeriodikUnsur Baru


Tabel periodik baru yang diperpanjang dengan 54 elemen telah dipetakan oleh seorang ahli kimia di Finlandia.Tabel periodik unsur diusulkan pada tahun 1869 oleh Dimitri Mendeleev. Mendeleev telah berhasil mengorganisir unsur-unsur dengan memprediksi keberadaannya bahkan sifat-sifat unsur itu belum dikenal termasuk galium (pertama kali diisolasi pada 1875).
Saat ini, Seorang kimiawan Finlandia, Pekka Pyykkö di University of Helsinki telah menggunakan model komputasi yang sangat akurat untuk memprediksi struktur elektronik unsur dan menambahkan posisi tabel periodik unsur sampai jumlah proton 172 – jauh melampaui batas elemen yang ilmuwan saat ini dapat disintesis.
Tabel periodik yang diusulkan baru untuk elemen 54 tambahan elemen super berat yang diprediksi oleh Pyykkö mungkin ada di bawah kondisi ekstrim dengan masa hidup yang sangat singkat karena peluruhan radioaktif.  Namun, saat ini belum ada penelitian yang dapat mensintesis elemen super berat tersebut.
Seorang ahli dalam teori struktur elektronik, Peter Schwerdtfeger di Massey University di Auckland, Selandia Baru, berkomentar: “Kimia tidak dapat terpikirkan tanpa tabel periodik unsur. Pyykkö telah menggunakan perhitungan relativitas melampaui unsur yang dikenal ke wilayah yang tidak diketahui. ”
Namun ia menambahkan bahwa kerja di bidang ini telah menjadi subyek perdebatan antara ahli yang tidak setuju pada penempatan elemen-elemen tertentu. Untuk atom nuklir dengan muatan yang sangat tinggi, inti bisa menangkap elektron yang mengorbit dan memancarkan neutrino menyebabkan jumlah proton berkurang satu per satu.
Perdebatan hanya dapat diselesaikan setelah semua unsur yang diprediksi telah disintesis tetapi Pyykkö tidak mengharapkan hal ini terjadi dalam waktu dekat. “Sulit untuk mengatakan seberapa jauh penelitian akan menemukan elemen-elemen baru selama abad ini, mungkin dekat dengan 130, jika tidak lebih”, ia menyimpulkan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Untuk kebaikan blog ini komentar anda aku tunggu